Hukum Berkurban dan Tips Menabung untuk Membeli Hewan Kurban

by Allianz Indonesia | terakhir dibaca 18 September 2020 09:05:10 UNDUH BACA NANTI

Berkurban di hari raya Idul Adha merupakan ibadah yang sangat dianjurkan. Namun, mahalnya biaya hewan kurban sering menjadi alasan menunda melaksanakan ibadah ini. Untuk itu, kamu perlu siasat menabung dengan berbagai tips berikut.

Berkurban adalah menyembelih hewan kurban pada hari raya Idul Adha. Hukum kurban adalah sunnah muakad, yaitu ibadah sunnah yang sangat dianjurkan dan diutamakan, bahkan mendekati wajib bagi yang mampu.

Banyak ulama berpendapat bahwa menyembelih hewan kurban lebih utama, dibandingkan infaq maupun sedekah yang senilai dengan hewan kurban tersebut, atau bahkan nilai yang lebih besar daripada harga hewan kurban.

Perintah berkurban turun melalui beberapa ayat, di antaranya sebagai berikut:

“Maka dirikanlah salat karena Tuhanmu dan berkurbanlah (sebagai ibadah dan mendekatkan diri kepada Allah.” (QS. Al-Kautsar: 2).

“Daging (hewan kurban) dan darahnya itu, memang tidak akan sampai kepada Allah, tetapi yang sampai kepadanya adalah ketakwaanmu. Demikianlah Dia menundukkannya untukmu agar kamu mengagungkan Allah atas petunjuk yang Dia berikan kepadamu. Dan sampaikanlah kabar gembira kepada orang-orang yang berbuat baik.” (QS. Al-Hajj:34)

Berkurban merupakan salah satu amalan yang paling disenangi Allah SWT. Hal ini sebagaimana disebutkan dalam hadist, bahwa ridha Allah telah turun untuk umatnya yang berkurban, bahkan sebelum tetesan darah hewan yang disembelih jatuh ke bumi.

Selain itu hadist lain menyebutkan bahwa umat muslim akan mendapatkan kebaikan sebanyak bulu hewan yang dijadikan kurban dan diampuni dosanya.

 

Baca juga: Kenali Serba-serbi New Normal agar Kamu Siap Menghadapinya

 

Ketentuan Hewan Kurban

Hewan yang boleh dijadikan hewan kurban antara lain kambing, domba, sapi, kerbau dan unta. Namun di Indonesia, unta bukanlah hewan ternak yang umum. Hewan ternaik lain seperti ayam, burung, dan bebek, tidak diperbolehkan menjadi hewan qurban.

Hewan yang hendak dijadikan kurban sebaiknya adalah kualitas terbaik dengan ketentuan sebagai berikut:

  • Sapi untuk kurban minimal berusia genap 2 tahun dan telah masuk tahun ke-3.
  • Domba untuk kurban minimal genap berusia 1 tahun dan telah masuk tahun ke-2.
  • Kambing minimal genap berusia 1 tahun dan telah masuk tahun ke-2

Selain itu, hewan kurban tidak boleh cacat anggota tubuhnya, buta, pincang, sakit, atau terlalu kurus.

Cara mendapatkan hewan kurban juga turut menentukan sah atau tidaknya ibadah kurban. Hewan kurban tidak boleh hasil curian atau didapatkan dengan cara haram.

Siapakah yang Berhak Menerima Hewan Kurban?

Selain dibagikan untuk fakir miskin dan orang yang membutuhkan, hewan kurban boleh dikonsumsi sendiri sewajarnya, dibagikan kepada tetangga, teman, dan keluarga meskipun mereka mampu.

Prosedur Berkurban di Masa Pandemi COVID-19

Selama pandemi COVID-19, berbagai protokol kesehatan wajib diterapkan mulai dari proses penjualan, pemotongan, hingga distribusi hewan kurban.

Demi meminimalkan kontak langsung dengan penjual maupun hewan, pembeli hewan kurban disarankan melakukan transaksi secara online, atau dikoordinir oleh panitia kurban di wilayah tempat tinggal maupun Dewan Kemakmuran Masjid (DKM).

Namun jika pilihan tersebut tidak tersedia, pembeli dapat memilih sendiri hewan kurbannya dengan tetap menerapkan protokol kesehatan. Tempat penjualan hewan kurban harus menerapkan personal hygiene dan plıysical distancing, menyediakan thermo gun, sarana cuci tangan pakai sabun dengan air mengalir, dan hand sanitizer. Selain itu penjual dan pekerja wajib memakai masker dan face shield, adapun pembeli hewan kurban diwajibkan menggunakan masker.

Petugas pemotongan diwajibkan menggunakan baju lengan panjang, membawa baju ganti, masker, face shield, dan sarung tangan. Sebelum dan sudah melakukan tugasnya, petugas melakukan cuci tangan pakai sabun. Selesai pemotongan, diwajibkan agar segera mandi, ganti baju, dan merendam baju dalam ember yang berisi detergen.

Untuk menghindari kerumunan, pekurban disarankan tidak menghadiri pemotongan, namun panitia memberikan layanan menyaksikan secara online. Daging yang telah dipotong, dibagikan kepada yang berhak atau diantarkan ke rumah oleh petugas.

Sedangkan untuk salat Idul Adha, umat Islam di zona hijau diperbolehkan melaksanakan salat sunah berjamaah dengan ketentuan sebagai berikut:

  • Wajib memakai masker.
  • Membawa peralatan ibadah masing-masing.
  • Melalui pemeriksaan suhu tubuh sebelum masuk ke area.
  • Melakukan cuci tangan menggunakna air mengalir dan hand sanitizer sebelum masuk ke area.
  • Tidak mewadahi sumbangan/sedekah jamaah berupa menjalankan kotak amal.
  • Menerapkan jaga jarak antara sesama jamaah minimal 1 meter.
  • Tidak berjabat tangan dan berpelukan.
  • Mempersingkat pelaksanaan sholat Idul Adha dan khotbah.
  • Tidak mengajak anak di bawah 5 tahun dan lanjut usia, atau orang dengan penyakit bawaan.

Tips Menabung untuk Membeli Hewan Kurban

Harga kambing berkisar antara Rp1,5-Rp 5 juta, sedangkan sapi mulai dari Rp12 juta. Kendala mahalnya harga hewan kurban, sering menjadi alasan tidak terlaksananya niat berkurban.

Salah satu cara yang paling sering dilakukan adalah dengan membeli hewan kurban di peternakan jauh sebelum Idul Adha, karena saat mendekati Idul Adha harga hewan ternak cenderung naik. Hewan tersebut akan diurus dan dibesarkan hingga tiba Idul Adha.

Kendala biaya juga bisa disiasati dengan menyiapkan dana kurban sejak jauh-jauh hari dengan tips berikut:

1. Jadikan sebagai tujuan keuangan utama

Jadikanlah membeli hewan kurban sebagai target keuangan yang harus dipenuhi. Jika sudah menjadi target, biasanya seseorang akan menahan keinginan konsumtif atau pengeluaran yang tidak terlalu mendesak agar uangnya terkumpul untuk target tersebut.

2. Membuat tabungan berjangka

Memiliki tabungan berjangka membuat kamu dapat memenuhi target biaya kurban dengan lebih terencana. Sistem tabungan berjangka adalah autodebet (penarikan otomatis) setoran bulanan dari rekening sumber dana, dalam jumlah dan jangka waktu tertentu.

Sebelum jangka waktu menabung selesai, kamu tidak dapat melakukan penarikan dana, sehingga bebas dari godaan untuk menggunakan uang tabungan.

3. Mengumpulkan uang Rp10 ribu sehari

Sepele, tapi jika dilakukan secara konsisten, kamu sudah bisa mendapatkan Rp3,6 juta jika mengumpulkan Rp10 ribu setiap hari dalam setahun (Rp10 ribu x 30 hari x 12 bulan). Uang tersebut sudah bisa untuk membeli kambing dengan bobot di atas 30 kg.

4. Menabung di reksadana

Tabungan Rp 10 ribu sehari bisa tumbuh lebih besar jika ditempatkan pada instrumen investasi, seperti reksadana. Misalnya jika dengan menabung biasa kamu bisa mengumpulkan Rp 3,6 juta setahun, dengan return investasi sebesar kira-kira 3,5 persen, kamu bisa mendapatkan Rp 3,72 dalam waktu satu tahun.

 

Baca juga: Mengapa Kita Harus Mulai Investasi?

 

6. Manfaatkan THR lebaran

Dalam setahun, umat Muslim merayakan dua kali lebaran, yaitu Idul Fitri dan Idul Adha. Meski lebaran dua kali, THR yang diterima hanya pada saat Idul Fitri.

Untuk itu, alangkah bijak jika THR yang diterima dua bulan lalu, bisa disisihkan untuk merayakan Idul Adha, termasuk membeli hewan kurban.

7. Patungan

Dalam berkurban sapi, kamu diperbolehkan untuk patungan dengan enam orang lainnya. Jadi jika bujetmu kurang mencukupi untuk membeli kambing kelas super, patungan saja untuk membeli seekor sapi. Kamu bisa patungan kurban sapi dengan dana Rp 1,8 juta saja. 

Melihat keutamaannya, sudah selayaknya umat Islam berusaha untuk menunaikan ibadah kurban pada hari raya Idul Adha. Berkurban tidak selalu harus menunggu berlimpah harta. Berapapun penghasilan atau gajimu, kamu bisa berkurban asalkan disiplin menabung dan menjadikannya prioritas.

Tentang penulis

Allianz Indonesia






Allianz Indonesia - Beranikan Diri

SmartLink New Flexi Account

Jaminan perlindungan jiwa seumur hidup, pasti dan maksimal. 

Selengkapnya

Explore Terkait

17 Juli 2020 14:53:58

Hukum Berkurban dan Tips Menabung untuk Membeli Hewan Kurban

Berkurban di hari raya Idul Adha merupakan ibadah yang sangat dianjurkan. Namun, mahalnya biaya hewan kurban sering menjadi alasan menunda melaksanakan ibadah ini. Untuk itu, kamu perlu siasat menabung dengan berbagai tips berikut.